MAKALAH DEMAM TIPOID

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1  Latar Belakang

 

Lingkungan yang bersih adalah lingkungan yanhg sehat. Apabila lingkungan sehat maka bakteri dan virus akan lebih sedikit berkembang biak disana. Begitupun dengan bakterisalmonella typhi penyebab demam tifod akan lebih banyak terdapat pada lingkungan yang kotor dan tingkat perilaku hidup bersih sehat sangat kurang sehingga kuman tersebut akan banyak terdapat disana. Kurangnya menjaga kebersihan lingkungan dan rendahnya kesadaran mastarakat dalam berperilaku hidup bersih sehat akan menjadi bimerang bagi masyarakat itu sendiri, khususnya lingkungan mereka akan lebih rentan terkena penyakit.

 

            Tifoid adalah penyakit infeksi akut usus halus yang disebabkan oleh kuman salmonella Thypi.Kuman Salmonella Typi  masuk tubuh manusia melalui mulut dengan makanan dan air yang tercemar. Penularan salmonella thypi dapat ditularkan melalui berbagai cara, yang dikenal dengan 5F yaitu  food (makanan), fingers (jari tangan/kuku), fomitus (muntah), fly (lalat), dan melalui  feses. Apabila orang tersebut kurang memperhatikan kebersihan dirinya seperti mencuci tangan dan makanan yang tercemar kuman salmonella thypi masuk ke tubuh orang yang sehat melalui mulut. Kemudian kuman masuk kedalam lambung, sebagian kuman akan dimusnahkan oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus bagian distal dan mencapai jaringan limpoid. Di dalam jaringan limpoid ini kuman berkembang biak, lalu masuk ke aliran darah dan mencapai sel-sel retikuloendotelial.

 

 

1.2  Rumusan Masalah

            Adapun rumusan masalah yang diangkat pada makalah ini adalah bagaimana pelaksanaan asuhan keperawatan pada pasien dengan gangguan sistem gastrointestinal  khususnya pada pasien demam tifoid.

  1. Tujuan Penulisan
  2. Tujuan Umum

Mahasiswa mampu mempelajari dan memahami konsep materi mengenai sistem gastrointestinal dan gangguannya, khusunya mengenai demam tifoid.

1.3  Tujuan Khusus

  1. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami definisi demam tifoid.
  2. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami etiologi demam tifoid.
  3. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami fatofisiologi demam tifoid.
  4. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami manifestasi klinis demam tifoid.
  5. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami komploikasi demam tifoid.
  6. Mahasiswa mampu menyebutkan dan memahami penatalaksaan demam tifoid.
  7. Mahasiswa mampu mengidentifikasi  masalah keperawatan yang muncul pada klien yang menderita demam tifoid.
  8. Mahasiswa mampu membuat rencana tindakan keperawatan kepada pasien yang menderita demam tifoid.
  9. Mampu mengidentifikasi kesenjangan yang terdapat antara teori dan kasus.
  10. Mampu menyebutkan dan memahami anatomi serta fisiologi sistem gastrointestinal.

 

 

 

 

 

1.4 Manfaat

1. Keilmuan / Teori

Menambah ilmu pengetahuan terutama dalam keperawatan keluarga yang berhubungan dengan penyakit demam tifoid.

2. Bagi Perawat / Mahasiswa

Sebagai bahan bacaan dan menambah wawasan bagi mahasiswa kesehatan khususnya mahasiswa ilmu keperawatan mnegenai demam tifoid.

3. Bagi Masyarakat / Keluarga

Bagi masyarakat dapat memberikan gambaran tanda-tanda dan gejala serta penyebab penyakit demam tifoid di masyarakat sehingga dapat melakukan pencegahan terhadap penyakit tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

ISI

  1. 1.      Definisi

 

Tifoid adalah penyakit infeksi akut usus halus yang disebabkan oleh kuman salmonella Thypi(Arief Maeyer, 1999 ).

 

Tifoid adalah suatu penyakit pada usus yang menimbulkan gejala-gejala sistemik yang disebabkan oleh salmonella typhosasalmonella type A.B.C. penularan terjadi secara oral melalui makanan dan minuman yang terkontaminasi (Mansoer Orief.M. 1999).

 

Demam tifoid adalah penyakit menular yang bersifat akut, yang ditandai dengan bakterimia, perubahan pada sistem retikuloendotelial yang bersifat difus, pembentukan mikroabses dan ulserasi nodus peyer di distal ileum. (Soegeng Soegijanto, 2002)

Anatomi dan Fisiologi Sistem Gastrointestinal

 

Susunan saluran pencernaan terdiri dari : Oris (mulut), faring (tekak), esofagus (kerongkongan), ventrikulus (lambung), intestinum minor (usus halus),  intestinum mayor (usus besar ), rektum dan anus. Pada kasus demam tifoid, salmonella typi berkembang biak di usus halus (intestinum minor). Intestinum minor adalah bagian dari sistem pencernaan makanan yang berpangkal pada pilorus dan berakhir pada seikum, panjangnya ±  6 m, merupakan saluran paling panjang tempat proses pencernaan dan absorbsi hasil pencernaan yang terdiri dari  :  lapisan usus halus, lapisan mukosa (sebelah dalam), lapisan otot melingkar (M sirkuler), lapisan otot memanjang (muskulus longitudinal) dan lapisan serosa (sebelah luar).

Usus halus terdiri dari duodenum (usus 12 jari), yeyenum dan ileum. Duodenum disebut juga usus dua belas jari, panjangnya ± 25 cm, berbentuk sepatu kuda melengkung ke kiri pada lengkungan ini terdapat pankreas.  Dari bagian kanan duodenum ini terdapat selaput lendir yang membukit yang disebut papila vateri.  Pada papila vateri ini bermuara saluran empedu (duktus koledikus) dan saluran pankreas (duktus wirsung/duktus pankreatikus). Dinding duodenum ini mempunyai lapisan mukosa yang banyak mengandung kelenjar, kelenjar ini disebut kelenjar brunner yang berfungsi untuk memproduksi getah intestinum.

Yeyenum dan ileum mempunyai panjang sekitar ±  6 meter.  Dua perlima bagian atas adalah yeyenum dengan panjang ± 2 meter dari ileum dengan panjang 4 – 5 m. Lekukan yeyenum dan ileum melekat pada dinding abdomen posterior dengan perantaraan lipatan peritonium yang berbentuk kipas dikenal sebagai mesenterium.

Akar mesenterium memungkinkan keluar dan masuknya cabang-cabang arteri dan vena mesenterika superior, pembuluh limfe dan saraf ke ruang antara 2 lapisan peritonium yang membentuk mesenterium. Sambungan antara yeyenum dan ileum tidak mempunyai batas yang tegas.

Ujung dibawah ileum berhubungan dengan seikum dengan perantaraan lubang yang bernama orifisium ileoseikalis.  Orifisium ini diperlukan oleh spinter ileoseikalis dan pada bagian ini terdapat katup valvula seikalis atau valvula baukhim yang berfungsi untuk mencegah cairan dalam asendens tidak masuk kembali ke dalam ileum.

Didalam dinding mukosa terdapat berbagai ragam sel, termasuk banyak leukosit. Disana-sini terdapat beberapa nodula jaringan limfe, yang disebut kelenjar soliter. Di dalam ilium terdapat kelompok-kelompok nodula itu. Mereka membentuk tumpukan kelenjar peyer dan dapat berisis 20 sampai 30 kelenjar soliter yang panjangnya satu  sentimeter  sampai beberapa sentimeter.  Kelenjar-kelenjar ini mempunyai fungsi melindungi dan merupakan tempat peradangan pada demam usus (tifoid). Sel-sel Peyer’s adalah sel-sel dari jaringan limfe dalam membran mukosa. Sel tersebut lebih umum terdapat pada ileum daripada yeyenum. ( Evelyn C. Pearce, 2000).

Absorbsi makanan yang sudah dicernakan seluruhnya berlangsung dalam usus halus melalui dua saluran, yaitu pembuluh kapiler dalam darah dan saluran limfe di sebelah dalam permukaan vili usus. Sebuah vili berisi  lakteal, pembuluh darah epitelium dan jaringan otot yang diikat bersama jaringan limfoid seluruhnya diliputi membran dasar dan ditutupi oleh epitelium.

Karena vili keluar dari dinding usus maka bersentuhan dengan makanan cair dan lemak yang di absorbsi ke dalam lakteal kemudian berjalan melalui pembuluh limfe masuk ke dalam pembuluh kapiler darah di vili dan oleh vena porta dibawa ke hati untuk mengalami beberapa perubahan. Fungsi usus halus :

  1. Menerima zat-zat makanan yang sudah dicerna untuk diserap melalui kapiler-kapiler darah dan saluran – saluran limfe.
  2. Menyerap protein dalam bentuk  asam amino.
  3. Karbohidrat diserap dalam betuk monosakarida.

Didalam usus halus terdapat kelenjar yang menghasilkan getah usus yang menyempurnakan makanan. Enzim yang bekerja ialah :

  1. Enterokinase, mengaktifkan enzim proteolitik.
  2. Eripsin menyempurnakan  pencernaan protein menjadi asam amino.
  3. Laktase mengubah laktase menjadi monosakarida.
  4. Maltosa mengubah maltosa menjadi monosakarida.
  5. Sukrosa mengubah sukrosa menjadi monosakarida,

 

2.Etiologi

Penyebab demam tifoid dan demam paratifoid adalah S.typhi, S.paratyphi A, S.paratyphi B danS.paratyphi C. (Arjatmo Tjokronegoro, 1997). Ada dua sumber penularan salmonella typhi yaitu pasien dengan demam tifoid dan pasien dengan carier. Carier adalah orang yang sembuh dari demam tifoid dan masih terus mengekresi salmonella typhi dalam tinja dan air kemih selama lebih dari 1 tahun.

 

 

3.Patofisiologi / Patway Demam Tipoid

            Kuman Salmonella typi  masuk tubuh manusia melalui mulut dengan makanan dan air yang tercemar. Sebagian kuman dimusnakan oleh asam lambung. Sebagian lagi masuk ke usus halus dan mencapai jaringan limfoid plaque peyeri di ileum terminalis yang mengalami hipertrofi. Di tempat ini komplikasi perdarahan dan perforasi intestinal dapat terjadi. Kuman Salmonella Typi kemudian menembus ke lamina propia, masuk aliran limfe dan mencapai kelenjar limfe mesenterial, yang juga mengalami hipertrofi. Setelah melewati kelenjar-kelenjar limfe ini salmonella typi masuk ke aliran darah melalui ductus thoracicus. Kuman salmonella typi lain mencapai hati melalui sirkulasi portal dari usus.

            Salmonella typi bersarang di plaque peyeri, limpa, hati dan bagian-bagian lain sistem retikuloendotelial. Semula disangka demam dan gejala-gejala toksemia pada demam tifoid disebabkan oleh endotoksemia. Tapi kemudian berdasarkan penelitian ekperimental disimpulkan bahwa endotoksemia bukan merupakan penyebab utama demam dan gejala-gejala toksemia pada demam tifoid. Endotoksin salmonella typi berperan pada patogenesis demam tifoid, karena membantu terjadinya proses inflamasi lokal pada jaringan tempat salmonella typi berkembang biak. Demam pada tifoid disebabkan karena salmonella typi dan endotoksinnya merangsang sintesis dan penglepasan zat pirogen oleh zat leukosit pada jaringan yang meradang.

            Masa tunas demam tifoid berlangsung 10-14 hari.  Gejala-gejala yang timbul amat bervariasi. Perbedaaan ini tidak saja antara berbagai bagian dunia, tetapi juga di daerah yang sama dari waktu ke waktu. Selain itu gambaran penyakit bervariasi dari penyakit ringan yang tidak terdiagnosis, sampai gambaran penyakit yang khas dengan komplikasi dan kematian hal ini menyebabkan bahwa seorang ahli yang sudah sangat berpengalamanpun dapat mengalami kesulitan membuat diagnosis klinis demam tifoid.

            Penularan salmonella thypi dapat ditularkan melalui berbagai cara, yang dikenal dengan 5F yaitu food (makanan), fingers (jari tangan/kuku), fomitus (muntah), fly (lalat), dan melalui feses. Feses dan muntah pada penderita typhoid dapat menularkan kuman salmonella thypi kepada orang lain. Kuman tersebut dapat ditularkan melalui perantara lalat, dimana lalat akan hinggap dimakanan yang akan dikonsumsi oleh orang yang sehat.

            Apabila orang tersebut kurang memperhatikan kebersihan dirinya seperti mencuci tangan dan makanan yang tercemar kuman salmonella thypi masuk ke tubuh orang yang sehat melalui mulut. Kemudian kuman masuk kedalam lambung, sebagian kuman akan dimusnahkan oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus bagian distal dan mencapai jaringan limpoid. Di dalam jaringan limpoid ini kuman berkembang biak, lalu masuk ke aliran darah dan mencapai sel-sel retikuloendotelial. Sel-selretikuloendotelial ini kemudian melepaskan kuman ke dalam sirkulasi darah dan menimbulkan bakterimia, kuman selanjutnya masuk limpa, usus halus dan kandung empedu.

            Semula disangka demam dan gejala toksemia pada typhoid disebabkan oleh endotoksemia.Tetapi berdasarkan penelitian eksperimental disimpulkan bahwa endotoksemia bukan merupakan penyebab utama demam pada typhoid. Endotoksemia berperan pada patogenesis typhoid, karenamembantu proses inflamasi lokal pada usus halus. Demam disebabkan karena salmonella thypi dan endotoksinnya merangsang sintetis dan pelepasan zat pirogen oleh leukosit pada jaringan yang meradang.

            Masa inkubasi demam tifoid berlangsung selama 7-14 hari (bervariasi antara 3-60 hari) bergantung jumlah dan strain kuman yang tertelan. Selama masa inkubasi penderita tetap dalamkeadaan asimtomatis. (Soegeng soegijanto, 2002).

 

 

Patway

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4. Manifestasi Klinik

  1. Masa tunas 10 – 20 hari yang tersingkat 4 hari jika infeksi terjadi melalui makanan, sedangkan jika melalui minuman yang terlama 30 hari.
  2. Selama masa inkubasi mungkin ditemukan gejala prodromal yaitu perasaan tidak enak badan, lesu, nyeri kepala, pusing dan tidak bersemangat, nafsu makan kurang.
  3. Demam. Pada kasus yang khas demam berlangsung 3 minggu, bersifat febris remiten dan suhu tidak tinggi sekali. Selama minggu pertama, suhu tubuh berangsur-angsur naik setiap hari, biasanya menurun pada pagi hari dan meningkat lagi pada sore dan malam hari. Dalam minggu kedua pasien terus berada dalam keadaan demam, pada minggu ketiga suhu berangsur turun dan normal kembali pada akhir minggu ketiga.
  4. Gangguan pada saluran pencernaan. Pada mulut terdapat nafas berbau tidak sedap, bibir kering dan pecah-pecah (ragaden). Lidah tertutup selaput putih kotor (coated tongue), ujung dan tepinya kemerahan.
  5. Gangguan kesadaran, umumnya kesadaran pasien menurun walaupun tidak dalam yaitu apatis sampai somnolen, jarang terjadi stupor atau koma (kecuali penyakitnya berat dan terlambat mendapatkan pengobatan).
  6. Pada punggung dan anggota gerak dapat ditemukan roseola yaitu bintik-bintik kemerahan karena emboli basil dalam kapiler kulit yang dapat ditemukan pada minggu pertama demam.

 

5.Komplikasi

Komplikasi demam thypoid dibagi dalam :

  1. a.      Komplikasi Intestinal
    1. Pendarahan usus
    2. Perforasi usus
    3. Ileus paralitik

 

  1. b.      Komplikasi ektra-intestinal
  2. Komplikasi kardiovaskuler
    Kegagalan sirkulasi perifel (renjatan sepsis) miokarditis, trombosis dan tromboflebitis.
  3.  Komplikasi darah
    Anemia hemolitik, trombositoperia dan sidroma uremia hemolitik.
  4. Komplikasi paru
    Pneumonia, emfiema, dan pleuritis
  5. Komplikasi hepair dan kandung empedu
    Hepatitis dan kolesistitis
  6. Komplikasi ginjal
    Glomerulonefritis, periostitis, spondilitis, dan arthritis
  7. Komplikasi neuropsikiatrik
    Delirium, meningismus, meningistis, polyneuritis perifer, sindrom, katatoni

 

6.    Test Diagnostik

       a.   Pemeriksaan darah

  • Pemeriksaan darah untuk kultur (biakan empedu)

Salmonella typhosa dapat ditemukan dalam darah penderita pada minggu pertama sakit, lebih sering ditemukan dalam urine dan feces dalam waktu yang lama.

 

  • Pemeriksaan widal

Pemeriksaan widal merupakan pemeriksaan yang dapat menentukan diagnosis thypoid abdominalis secara pasti. Pemeriksaan ini perlu dikerjakan pada waktu masuk dan setiap minggu berikutnya. (diperlukan darah vena sebanyak 5 cc untuk kultur dan widal)

 

     b.      Pemeriksaan sumsum tulang belakang

Terdapat gambaran sumsum tulang belakang berupa hiperaktif Reticulum Endotel System (RES) dengan adanya sel makrofag.

 

7.      Penatalaksanaan Medik

      a.       Perawatan

Pasien thypoid perlu dirawat di Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan, observasi dan diberikan pengobatan yakni :

  • Isolasi pasien.
  • Desinfeksi pakaian.
  • Perawatan yang baik untuk menghindari komplikasi, mengingat sakit yang lama, lemah, anoreksia dan lain-lain.
  • Istirahat selama demam sampai dengan 2 minggu setelah suhu normal kembali (istirahat total), kemudian boleh duduk jika tidak panas lagi, boleh berdiri kemudian berjalan diruangan.

                       

                   b.      Diet

            Makanan harus mengandung cukup cairan, kalori dan tinggi protein. Bahan makanan tidak boleh mengandung banyak serat, tidak merangsang dan tidak menimbulkan gas, susu 2 gelas sehari, bila kesadaran pasien menurun diberikan makanan cair melalui sonde lambung. Jika kesadaran dan nafsu makan anak baik dapat juga diberikan makanan biasa.

 

                   c.      Obat

            Obat anti mikroba yang sering digunakan :

  • Cloramphenicol

Cloramphenicol masih merupakan obat utama untuk pengobatan thypoid.

Dosis untuk anak : 50 – 100 mg/kg BB/dibagi dalam 4 dosis sampai 3 hari bebas panas/minimal 14 hari.

  • Kotrimaksasol

Dosis untuk anak : 8 – 20 mg/kg BB/hari dalam 2 dosis sampai 5 hari bebas panas/minimal 10 hari.

  • Bila terjadi ikterus dan hepatomegali : selain Cloramphenicol juga diterapi dengan ampicillin 100 mg/kg BB/hari selama 14 hari dibagi dalam 4 dosis.

 

 

 

 

 

 

 

 

B.     KONSEP KEPERAWATAN

1.       Pengkajian

a.       Pengumpulan data

  1. Identitas klien

            Meliputi nama,, umur, jenis kelamin, alamat, pekerjaan, suku/bangsa, agama, status perkawinan, tanggal masuk rumah sakit, nomor register dan diagnosa medik.

 

  1. Keluhan utama

            Keluhan utama demam tifoid adalah panas atau demam yang tidak turun-turun, nyeri perut, pusing kepala, mual, muntah, anoreksia, diare serta penurunan kesadaran.

 

  1. Riwayat penyakit sekarang

Peningkatan suhu tubuh karena masuknya kuman salmonella typhi  ke dalam tubuh.

 

  1. Riwayat penyakit dahulu

   Apakah sebelumnya pernah sakit demam tifoid.

 

  1. Riwayat penyakit keluarga

  Apakah keluarga pernah menderita hipertensi, diabetes melitus.

 

6.   Pola-pola fungsi kesehatan

      a)  Pola nutrisi dan metabolisme

            Klien akan mengalami penurunan nafsu makan karena mual dan muntah  saat makan  sehingga makan hanya sedikit bahkan tidak makan  sama sekali.

 

      b)  Pola eliminasi

            Eliminasi alvi.  Klien dapat mengalami konstipasi oleh karena tirah baring lama.  Sedangkan eliminasi urine tidak mengalami gangguan, hanya warna urine menjadi kuning kecoklatan.   Klien dengan demam tifoid terjadi peningkatan suhu tubuh yang berakibat keringat banyak keluar dan merasa haus, sehingga dapat meningkatkan kebutuhan cairan tubuh. 

 

      c)   Pola aktivitas dan latihan

            Aktivitas klien akan terganggu karena harus tirah baring total, agar tidak terjadi komplikasi maka segala kebutuhan klien dibantu.

 

      d)  Pola tidur dan istirahat

            Pola tidur dan istirahat terganggu sehubungan peningkatan suhu tubuh.

 

      e)  Pola persepsi dan konsep diri

            Biasanya terjadi kecemasan pada orang tua terhadap keadaan penyakit anaknya.

 

      f)  Pola sensori dan kognitif

            Pada penciuman, perabaan, perasaan, pendengaran dan penglihatan umumnya tidak mengalami kelainan serta tidak terdapat suatu waham paad klien.

 

      g)  Pola hubungan dan peran

            Hubungan dengan orang lain terganggu sehubungan klien di rawat di rumah sakit dan klien harus bed rest total.

 

      h)   Pola penanggulangan stress

            Biasanya orang tua akan nampak cemas

 

    7. Pemeriksaan fisik

      a)      Keadaan umum

            Didapatkan  klien   tampak   lemah,   suhu   tubuh   meningkat     38 – 410 C, muka kemerahan.

 

      b)      Tingkat kesadaran

             Dapat terjadi penurunan kesadaran (apatis).

 

      c)   Sistem respirasi

            Pernafasan rata-rata ada peningkatan, nafas cepat dan dalam dengan gambaran seperti bronchitis.

 

      d)   Sistem kardiovaskuler

            Terjadi penurunan tekanan darah, bradikardi relatif, hemoglobin rendah.

 

      e)   Sistem integumen

            Kulit kering, turgor kullit menurun, muka tampak pucat, rambut agak kusam

 

      f)   Sistem gastrointestinal

            Bibir kering pecah-pecah, mukosa mulut kering, lidah kotor (khas), mual, muntah, anoreksia, dan konstipasi, nyeri perut, perut terasa tidak enak, peristaltik usus meningkat.

 

      g)  Sistem muskuloskeletal

            Klien lemah, terasa lelah tapi tidak didapatkan adanya kelainan.

 

      h)  Sistem abdomen

            Saat palpasi didapatkan limpa dan hati membesar dengan konsistensi lunak serta nyeri tekan pada abdomen.  Pada perkusi didapatkan perut kembung serta pada auskultasi peristaltik usus meningkat.

 

2.      Diagnose keperawatan

 

  1. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen dengan kebutuhan, dispnea.
  2. Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses inflamasi kuman salmonella thypii.
  3. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan proses peradangan.
  4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri, demam
  5. Resiko  nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake yang tidak adekuat.
  6. Resiko devisit volume cairan berhubungan dengan intake yang tidak adekuat dan peningkatan suhu tubuh.
  7. Gangguan pola eliminasi BAB berhubungan dengan konstipasi
  8. Perubahan persepsi sensori berhubungan dengan penurunan kesadaran
  9. Kelemahan berhubungan dengan intake inadekuat, tirah baring
  10. Gangguan personal hygiene berhubungan dengan kelemahan

 

3. Intervensi Keperawatan

a. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigen dengan kebutuhan, dispnea.

                 Tujuan : Setelah diberikan tindakan keperawatan selama 3X24 jam pola napas efektif

  Kriteria hasil  :  – Pola napas efektif

  • Tidak terdapat pernapasan cuping hidung
  • Tidak ada keluhan sesak
  • Frekuensi pernapasan dalam batas normal 24-32 x/menit

 

Intervensi keperawatan

  1. Kaji frekuensi, kedalaman, dan upaya pernapasan

         R/: Pernapasan dangkal, cepat/dispnea sehubungan dengan peningkatan kebutuhan oksigen

 

  1. Selidiki perubahan kesadaran

        R/: Perubahan mental dapat menunjukkan hipoksemia dan gagal  pernapasan

 

  1. Pertahankan kepala tempat tidur tinggi. Posisi miring

        R/: Memudahkan pernapasan dengan menurunkan tekanan pada diafragma

 

  1. Dorong penggunaan teknik napas dalam

R/: Membantu memaksimalkan ekspansi paru

 

  1. Kolaborasi

Berikan tambahan okseigen sesuai indikasi

            R/: Perlu untuk mengatasi/mencegah hipoksia. Bila pernapasan/oksigenasi tidak adekuat, ventilasi mekanik sesuai kebutuhan.

 

b.   Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi, proses peradangan

  Tujuan             : Setelah diberikan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam, suhu tubuh normal.

                          Kriteria hasil    : Tidak ada tanda-tanda peningkatan suhu tubuh,

                         

                          TTV dalam batas normal

            TD : 80-120/60-80 mmhg

            N   : 80-100x/i

            S    : 36,5-370 C

            P    : 24-32x/i

                       

Intervensi Keperawatan

  1. Observasi tanda-tanda vital

        R/: Tanda-tanda vital berubah sesuai tingkat perkembangan penyakit dan  menjadi indikator untuk melakukan intervensi selanjutnya

 

  1. Beri kompres  pada daerah dahi

        R/: Pemberian kompres dapat menyebabkan peralihan panas secara konduksi dan membantu tubuh untuk menyesuaikan terhadap panas

 

  1. Anjurkan untuk banyak minum air putih

      R/: Peningkatan suhu tubuh mengakibatkan penguapan sehingga perlu diimbangi dengan asupan cairan yang banyak

 

  1. Kolaborasi pemberian antiviretik, antibiotik

         R/: Mempercepat proses penyembuhan, menurunkan demam. Pemberian antibiotik menghambat pertumbuhan dan proses infeksi dari bakteri

 

 

c.    Nyeri berhubungan dengan proses peradangan

               Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam nyeri hilang/berkurang

               Kriteria hasil     : – Tidak ada keluhan nyeri

  • Wajah tampak tampak rileks
  •  Skala nyeri 0-1
  • TTV dalam batas normal

                        TD  : 80-120/60-80 mmhg

                        N     : 80-100x/i

                        S     : 36,5-370C     

                        P     : 24-32x/i

                    

Intervensi keperawatan

  1. Kaji tingkat nyeri, lokasi, sifat dan lamanya nyeri

      R/: Sebagai indikator dalam melakukan intervensi selanjutnya dan untuk mengetahui sejauh mana nyeri dipersepsikan.

 

  1. Berikan posisi yang nyaman sesuai keinginan klien.

R/: Posisi yang nyaman akan membuat klien lebih rileks sehingga merelaksasikan otot-otot.

 

  1. Ajarkan   tehnik   nafas    dalam

         R/: Tehnik nafas dalam dapat merelaksasi otot-otot sehingga mengurangi nyeri

 

  1. Ajarkan kepada orang tua untuk menggunakan tehnik relaksasi misalnya visualisasi, aktivitas hiburan yang tepat

R/: Meningkatkan relaksasi dan pengalihan perhatian

 

  1. Kolaborasi obat-obatan analgetik

               R/: Dengan obat analgetik akan menekan atau mengurangi rasa nyeri

 

d.   Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri, demam

                                Tujuan              : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3X24 jam, pola tidur efektif

Kriteria hasil    : Melaporkan tidur nyenyak

  • Klien tidur 8-10 jam semalam
  • Klien tampak segar

                      

Intervensi Keperawatan

  1. Kaji pola tidur klien

        R/: Mengetahui kebiasaan tidur klien, mengetahui gangguan yang dialami, memudahkan intervensi selanjutnya

 

  1. Berikan bantal yang nyaman

        R/: Meningkatkan kenyamanan meningkatkan pemenuhan istirahat tidur

 

  1. Berikan lingkungan yang nyaman, batasi pengunjung

R/: Mengurangi stimulus yang dapat mengganggu istirahat tidur

 

  1. Anjurkan untuk melakukan teknik relaksasi nafas dalam/masase punggung sebelum tidur

         R/: Meningkatkan relaksasi menstimulasi istirahat tidur yang nyaman

 

e.   Resiko defisit volume cairan berhubungan dengan hipertermi, intake inadekua

      Tujuan         : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3X24 jam, tidak terjadi defisit volume cairan

Kriteria hasil : Tidak terjadi tanda-tanda dehidrasi Keseimbangan intake dan output dengan urine normal dalam konsentrasi jumlah

 

Intervensi Keperawatan

  1. Kaji tanda dan gejala dehidrasi hypovolemik, riwayat muntah, kehausan dan turgor kulit

                     R/: Hipotensi, takikardia, demam dapat menunjukkan respon terhadap dan atau     efek dari kehilangan cairan

 

  1. Observasi adanya tanda-tanda syok, tekanan darah menurun, nadi cepat dan lemah

R/: Agar segera dilakukan tindakan/ penanganan jika terjadi syok

 

  1. Berikan cairan peroral pada klien sesuai kebutuhan

            R/: Cairan peroral akan membantu memenuhi kebutuhan cairan

 

  1.  Anjurkan kepada orang tua klien untuk mempertahankan asupan cairan secara dekuat

                     R/: Asupan cairan secara adekuat sangat diperlukan untuk menambah volume         cairan tubuh

 

 

 

  1.  Kolaborasi pemberian cairan intravena

                  R/: Pemberian intravena sangat penting bagi klien untuk memenuhi kebutuhan        cairan yang hilang

 

f.   Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksia, nausea, intake inadekuat

                        Tujuan        : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam kekurangan nutrisi tidak terjadi

                        Kriteria hasil  :  Nafsu makan meningkat

  • Tidak ada keluhan anoreksia, nausea.
  • Porsi makan dihabiskan

      

  Intervensi keperawatan

  1. Kaji kemampuan makan klien

         R/: Untuk mengetahui perubahan nutrisi klien dan sebagai indikator intervensi selanjutnya

 

  1. Berikan makanan dalam porsi kecil tapi sering

        R/: Memenuhi kebutuhan nutrisi dengan meminimalkan rasa mual dan muntah

 

  1. Beri nutrisi dengan diet lunak, tinggi kalori tinggi protein

R/: Memenuhi kebutuhan nutrisi adekuat

 

  1.  Anjurkan kepada orang tua klien/keluarga untuk memberikan makanan yang disukai

      R/: Menambah selera makan dan dapat menambah asupan nutrisi yang dibutuhkan klien

 

  1. Anjurkan kepada orang tua klien/keluarga untuk menghindari makanan yang mengandung gas/asam, pedas

        R/: dapat meningkatkan asam lambung yang dapat memicu mual dan muntah dan menurunkan asupan nutrisi

 

  1. Kolaborasi

Berikan antiemetik, antasida sesuai indikasi

         R/: Mengatasi mual/muntah, menurunkan asam lambung yang dapat memicu mual/muntah

 

g.   Gangguan pola eliminasi BAB berhubungan dengan konstipasi

               Tujuan    : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam, pola eliminasi kembali normal

Kriteria hasil    : – Klien melaporkan BAB lancar

                               – Konsistensi lunak

 

Intervensi Keperawatan

  1. Kaji pola eliminasi klien

         R/: Sebagai data dasar gangguan yang dialami, memudahkan intervensi selanjutnya

 

  1. Auskultasi bising usus

      R/: Penurunan menunjukkan adanya obstruksi statis akibat inflamasi, penumpukan fekalit

 

  1. Selidiki keluhan nyeri abdomen

R/: Berhubungan dengan distensi gas

 

  1. Observasi gerakan usus, perhatikan warna, konsistensi, dan jumlah feses

   R/: Indikator kembalinya fungsi GI, mengidentifikasi ketepatan intervensi

 

  1. Anjurkan makan makanan lunak, buah-buahan yang merangsang BAB

R/: Mengatasi konstipasi yang terjadi

 

  1. Kolaborasi Berikan pelunak feses, supositoria sesuai indikasi

R/: Mungkin perlu untuk merangsang peristaltik dengan perlahan

 

h.      Perubahan persepsi sensori berhubungan dengan penurunan kesadaran

      Tujuan       : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam, persepsi sensori dipertahankan

      Kriteria hasil       : – Tidak terjadi gangguan kesadaran

 

      Intervensi Keperawatan

  1. Kaji status neurologis

      R/: Perubahan endotoksin  bakteri dapat merubah elektrofisiologis otak

 

  1. Istirahatkan hingga suhu dan tanda-tanda vital stabil

      R/: Istirahat yang cukup mampu membantu memulihkan kondisi pasien

 

  1. Hindari aktivitas yang berlebihan

        R/: Aktivitas yang berlebihan mampu memperburuk kondisi dan meningkatkan resiko cedera

 

  1. Kolaborasi

Kaji fungsi ginjal/elektrolit

         R/: Ketidakseimbangan mempengaruhi fungsi otak dan memerlukan perbaikan sebelum intervensi terapeutik dapat dimulai

 

i.  Kelemahan berhubungan dengan intake inadekuat, tirah baring

      Tujuan             : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 X 24 jam, tidak terjadi kelemahan

      Kriteria hasil       : – Klien mampu melakukan aktivitas sehari-sehari secara mandiri

 

      Intervensi Keperawatan

  1. Kaji tingkat intoleransi klien

R/: Menetapkan intervensi yang tepat

  1. Anjurkan keluarga untuk membantu memenuhi aktivitas kebutuhan sehari-hari

R/: Mengurangi penggunaan energi yang berlebihan

 

  1. Bantu mengubah posisi tidur minimal tiap 2 jam

        R/: Mencegah dekubitus karena tirah baring dan meningkatkan kenyamanan

 

  1. Tingkatkan kemandirian klien yang dapat ditoleransi

        R/: Meningkatkan aktivitasringan dan mendorong kemandirian sejak dini

 

j.   Gangguan personal hygiene berhubungan dengan kelemahan; tirah baring

Tujuan                         : gangguan personal hygiene teratasi

Kriteria hasil                : klien tampak rapi dan tampak segar

 

Intervensi keperwatan :

  1. Kaji kemampuan dan tingkat kekurangan untuk melakukan kebutuhan sehari-hari

        R/: Membantu dalam mengantisipasi / merencanakan pemenuhan kebutuhan secara individual

 

  1. Lakukan washlap keseluruh tubuh klien dengan air hangat

R/: Memberikan kenyamanan dan menjaga kebersihan kulit klien

 

  1. Anjurkan klien dan keluarga untuk tetap menjaga kebersihan gigi dan mulut klien

      R/: Kebersihan mulut dapat meningkatkan kenyamanan dan selera makan dan kesehatan pencernaan.

 

  1. Anjurkan orang tua klien untuk mengganti pakaian klien setiap hari

R/: Memberikan kenyamanan kepada klien

 

  1. Jelaskan kepada klien dan keluarga tentang pentingnya menjaga kebersihan diri

      R/: Peningkatan pengetahuan mengembangkan kooperatif klien dan keluarga dalam pelaksanaan tindakan keperawatan

 

E.     Evaluasi

                               a.      Pola napas efektif

  • Tidak terdapat pernapasan cuping hidung
  • Tidak ada keluhan sesak
  • Frekuensi pernapasan dalam batas normal 24-32 x/menit

 

                              b.      Suhu tubuh dalam batas normal dengan kriteria :

  • Suhu tubuh 36C – 37C
  • Bebas demam

 

                               c.      Nyeri berkurang/hilang dengan kriteria :

  • Klien tidak mengeluh nyeri.
  • Wajah klien ceria

 

                              d.      Klien dapat mempertahankan keseimbangan cairan dengan kriteria :

  • Turgor kulit baik.
  • Mukosa lembab
  • Intake cairan adekuat.
  • Tidak terjadi muntah.

 

                               e.      Kebutuhan nutrisi terpenuhi dengan kriteria :

  • Nafsu makan baik.
  • Menunjukkan berat badan stabil/ideal.

 

  1. Tidak terjadi gangguan pola tidur dengan kriteria:
  • Tidak ada keluhan tidur kurang
  • Klien tampak segar
  • Klien tidur 8-10 jam semalam

 

  1. Gangguan persepsi sensori teratsi ditandai dengan tidak terjadi gangguan kesadaran

                             

  1. Tidak terjadi gangguan eliminasi BAB, dengan kriteria:
  • Klien BAB 1 kali sehari
  • Konsistensi lunak

 

  1. Kelemahan tearatasi ditandai dengan klien mampu melakukan aktivitas sehari-sehari  secara mandiri

 

  1. Gangguan personal hygiene teratasi ditandai dengan klien tampak rapi dan tampak segar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

               Anonim, (2007), Defenisi Typhoid Abdominalis, (online) (http://www.laboratorium           klinik prodia.com, diakses 07 Agustus 2011

 

               Anonim, (2007), Epidemiologi Typhoid Abdominalis, (online) (http://www.pontianak       post.com, diakses 07 Agustus 2011

 

               Hidayat AA, (2006), Pengantar Ilmu Keperawatan Anak, (Edisi 2), Jakarta, Salemba      Medika.

 

               Hidayat AA, (2006), Pengantar Ilmu Keperawatan Anak, (Edisi 1), Jakarta, Salemba      Medika.

 

               Ngastiyah, (2005), Perawatan Anak Sakit. Edisi 2, Jakarta, EGC.

 

               Nursalam dkk, (2005), Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak, Jakarta, Salemba     Medika.

 

               Pearce C, (2004), Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis, Jakarta, PT. Gramedia.

 

               Saifuddin, (2006), Anatomi Fisilogi Untuk Mahasiswa Keperawatan, Edisi 3, Jakarta      : EGC.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: